Data Center BP Batam Lebarkan Sayap hingga ke Provinsi Sumsel
KORANBATAM.COM 16 Mei 2024, 20:29:01 WIB
DAERAH
Data Center BP Batam Lebarkan Sayap hingga ke Provinsi Sumsel

Keterangan Gambar : FGD di Novotel Palembang-Hotel & Residence, Kamis (16/5/2024). /BP Batam


KORANBATAM.COM - Badan Pengusahaan (BP) Batam melalui Pusat Data dan Sistem Informasi (PDSI) menggelar Focus Group Discussion (FGD)  bertajuk peran pusat data dalam keberlanjutan dan pemulihan pasca bencana.

Kegiatan ini dihelat pada Kamis (16/5/2024) di Novotel Palembang-Hotel & Residence dengan menghadirkan dua narasumber, yaitu Direktur Keamanan Siber dan Sandi Pemerintah Pusat BSSN Chairul Akbar Hutasuhut dan Kepala Stasiun Meteorologi SMB II Palembang Siswanto. 

FGD ini sendiri diramaikan oleh lebih dari 50 peserta yang terdiri dari pejabat dan staf Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi serta Kabupaten/Kota se-Sumatera Selatan.

Selain itu, PDSI BP Batam turut mengundang Kepala Unit Pelaksanaan Teknis Badan (UPTB) pusat pengelolaan informasi dan aplikasi pendapatan Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Sumatera Selatan (Sumsel), Aidi Purnawan untuk memberikan testimoni selaku pionir tenan data center BP Batam di Provinsi Sumsel.

Kepala Pusat PDSI BP Batam, Sylvia J. Malaihollo mengatakan, hadirnya BP Batam ke Sumsel adalah untuk memasarkan layanan Data Center kepada calon tenan di luar Provinsi Kepulauan Riau (Kepri).

Selain itu, kegiatan ini juga terselenggara dalam rangka mendukung program Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) yang tertuang dalam Peraturan Presiden (Perpers) Nomor 95 tahun 2018.

“Data Center BP Batam menjawab kebutuhan SPBE yang memerlukan media sebagai fasilitas untuk penempatan, penyimpanan dan pengolahan data serta pemulihan data,” imbuh Sylvia. 

Menurutnya, data center BP Batam memiliki keunggulan pada aspek stabilitas geologis dan berada di luar ring of fire (cincin api), sehingga aman dari gangguan bencana alam. 

“Dalam menghadapi bencana tersebut, salah satu senjata terkuat yang kita miliki adalah data. Data merupakan aset yang sangat berharga. Dengan data yang tepat, kita dapat merencanakan langkah-langkah yang efektif untuk meminimalkan dampak bencana,” kata dia.

Lebih lanjut ia menjelaskan, tenan-tenan data center sampai saat ini berasal Pemerintah Pusat (PP) dan Pemerintah Daerah (Pemda) sebesar 59 persen, perusahaan swasta dan ISP 31 persen serta Perguruan Tinggi 10 persen.

Adapun layanan data center BP Batam yang saat ini dimanfaatkan oleh para tenan adalah Colocation, Virtual Private Server dan Managed Service.

“Sebagai bentuk komitmen kami, BP Batam saat ini telah mendapatkan Sertifikasi Internasional Uptime Tier 3 by Design untuk masuk menjadi bagian dari ekosistem Pusat Data Nasional (PDN) maupun Pusat Komputasi Daerah,” sebutnya.

Meski demikian, Sylvia menekankan bahwa data center BP Batam akan terus meningkatkan fasilitas layanan sebagai bagian dari ekosistem pusat data nasional dalam penyelenggaraan SPBE. 

“Kami berharap FGD ini memberikan edukasi kepada para peserta kegiatan tentang pentingnya fungsi data center dalam proses administrasi,” tutupnya. (*)




Layanan Virtual PLN Batam Layanan Virtual PLN Batam- -
Komentar Facebook

Komentar dengan account Facebook

;